Sunday, 21 May 2017

[Tips] Daur Ulang Bekas Kemasan Kosmetik dan Skincare


Hai apa kabar, semoga kamu sehat dan ceria selalu. 

aku baru balik dari halan halan (jalan-jalan) yang menggugah jiwa hohoh~, aku sudah tamat kuliah dan wisuda beberapa bulan yang lalu, jadi sekarang cari kerja sekalian muter muter ga karuan. lumayan menyenangkan aku bisa silahturahmi sama keluarga yang jarang banget bertemu, ketemu adek kandung yang jauh kuliah dirantau dan para sepupu sepupu jauh yang bahkan ada belum pernah bertemu sama sekali. hahah lucu banget pas ketemu aku disangka lebih kecil padahal aku yang paling tua dari semua sepupu sepupu yang ada. jadi aku bisa dipanggil kakak besar. :v

balik ke judul postingan blognya, aku sudah lama punya hobi jadi pemulung < kata emakku, abisnya sudah dibuang ke tempat sampah sama emak, aku pungut kembali, dan bersihkan lagi. abisnya aku terlalu
syedih liat botol botol plastik bekas kosmetik dan skincare dibuang, aku ga tega, ga tau kenapa.

contohnya seperti pada foto dibawah ini; 


ada beberapa kemasan bekas skincare dan kosmetik. sebenernya ini baru beberapa aja, masi ada lagi dikamar mandi, dapur, dan kamar. beberapa aku pake untuk tempat lulur, masker, lotion, oil, lalu juga jadi tempat nyimpan rempah rempah dan bumbu, dan sebagainya.

nanti kalo udah jelek banget baru dibuang atau dibakar. tapi sayangnya ga semua langsung kepake jadinya beberapa juga disimpan dilemari perkakas didapur. sampai itu lemari perkakas penuh dan emakku ngomel ngomel tapi aku masih sayang mau ngebuang atau ngasiin ke orang yang suka ngumpulin botol plastik deket sini. lagi lagi aku ga tau kenapa. lol

dalam pikiranku ini pasti kepake nanti nih, simpen dulu~! ini juga itu juga simpen dulu pokoknya sampe ngumpul dan numpuk. hahahah~

aneh ga sih? tapi menurut aku selama kepake ga masalah, lagian aku bener bener ngemaksimalin pemakaian kemasan bekas skincare dan kosmetik ini. tapi sebelum dipake tentu harus dicuci dulu lalu dikeringkan; karena kebanyakan kemasan plastik semua cukup dicuci sama sabun cuci piring. nah setelah kering aku lap dengan alkohol. terutama untuk wadah bekas yang akan aku gunakan untuk nyimpan lotion, balm, oil, dan cairan cairan kayak (air mawar yang aku bikin sendiri).

selain itu juga aku pake untuk nyimpan beberapa bahan diy bubuk atau perintilan kecil kecil yang mudah ilang kayak peniti, jarum, bross, dan lain lain. tergantung seberapa kreatif menggunakannya. bisa ditambahin hiasan kayak label print, pita, atau apa aja yang disukai.

kalo aku agak males menghias hias paling banter aku tempeli label tulisan ini wadah isinya ini (ex: peniti), kereatifnya cuma kayak kemasan bekas lip balm juga aku pake buat bikin lip balm yang baru lagi, begitu juga dengan kemasan lipstik dan bedak. aku pernah bikin bedak dari bubuk bunga yang berakhir jamuran. asem sial asem malah aku dibilang ga jelas idupnya. tapi kadang kalo mood aku kasi hiasan juga dengan tempelan daun dan bunga kering atau label print atau tulisan tangan.

dan ini bisa juga dibilang diet plastik. dari pada harus beli kemasan lagi untuk ini dan itu, aku bisa pakai kemasan bekas seperti ini, dan sebenernya ga terbatas untuk bekas kemasan skincare dan kosmetik aja. yang lain juga bisa. cuma bekas kemasan skincare dan kosmetik seperti ini lebih banyak pilihan warna warna dan bentuknya cantik cantik (bagus).

seperti foto dibawah ini aku isi kembali wadah bekas scrubnya dengan balm; ini terbuat dari minyak kelapa yang diinfus dengan rosemary, beeswax, shea butter, chamomile essential oil, grapeseed oil, dll [nanti akan aku update lagi resepnya dipostingan berikutnya]

balm creme
lalu selain jadi diet plastik ini juga jadi seni bertahan hidup #maksa huahahahahahaha~ :v
karena dengan bisa aja memanfaatkan apapun yang ada disekitar, kita sudah dibilang punya bakat untuk bertahan hidup. walapun tiap orang punya gayanya sendiri untuk bertahan hidup, dan selamat bertahan hidup ya, selamatkan bumi ini dari bencana plastik yang terlalu banyak.

tapi tapi aku kemaren buka page business insider ada penemuan baru loh tentang cacing mealworm yang bisa menguraikan plastik terutama styrofoam (ga semua jenis plastik) dan mengubahnya menjadi karbon dioksida. selain itu juga ada waxworm yang juga makan plastik jenis polyethylene, yang ada dalam tas plastik yang sehari hari kita pakai (kresekan).

dengan adanya hal seperti ini mungkin saja kita bisa lebih baik kedepannya, dan sepertinya alam mempunyai kekuatan untuk menyembuhkan dirinya sendiri. tapi ya jangan karena itu kita jadi masa bodo sama plastik. karena sumber masalah sampah plastik yang terlalu banyak itu adalah perbuatan kitah manusia. dan apa yang kita lakukan sekarang akan menjadi warisan untuk anak cucu dimasa depan. entah itu buruk atau baik. tapi kalau bisa mewariskan hal yang baik kenapa yang buruk. 

tertarik tentang cacing tadi, bisa dibaca disindang >> sumber




amna



2 comments:

  1. sama banget, aku juga jarang buang bekas botol atau wadah bekas skincare. kebanyakan aku pake lagi, kecuali kaya botol shampo atau body lotion. wkwkwk.

    ReplyDelete

Sharing is caring <3

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...